Cerita Pendek Bahasa Melayu “Batu Akik si Midun dari Tanah Khatulistiwa”

Alkisah terkenallah seorang sudagar kaya bernama Midun Kamadun. Seorang lelaki paruh baya yang mendapatkan keberuntungan berkat menjual batu akik. Yaa BATU AKIK. Si Midun sangat kaya berkat bisnis akiknya, namun masyarakat sekitar kurang respect terhadap Midun karena dia adalah saudagar yang angkuh dan tidak demawan.

Selain itu masyarakat kurang berkenan akan perbuatannya yang menghalalkan berbagai cara untuk mendapatkan batu akik yang berkelas serta mahal dengan cara semapangan menggali tanah-tanah warga tanpa izin.

Kemasyuran si Midun pun terdengar oleh wartawan handal ebrnama Andi F Toya. Dia ingin mewawancarai si Midun tentang kesuksesannya dalam “memanen” batu akik. Berikut ceritanya “… pak Midun, ginama sih bapak bisa dapet batu akik?” tanya Andi F Toya.

“…oOOHhh dari tanah budak belakang tu,, aku waktu itu nak nanggok ikan slomang, eh, tekaet same batu bening mengkilat. Aku kire beling,, rupenye batu. Iseng jak aku asa dirumah, eehh cantek jadinnye,, aku juallah same di Akong,, mahal bboyy… 700 ribu, batu kecubung aek kate die,,” jawab Midun.

“gitu ye pak,, tapi kok anda bisa kaya yaa Cuma 700 ribu?” heran Andi F Toya.

“itu awal ee bang ee… abes aku tahu di tanah sana tu banyak batu, aku kerok sampe ke akar-akarnye,, sampe abes tanah tuh tebuncai. Abes disana aku ambe agik di bukit dekat makam sungai kakap tu,, lebeh bejibun agik batu ee, haa dari situ aku cari ditempat-tempat yang banyak batu ee, haa hha haa (tertawa setan)” puas pak Midun.

Ditengah perbincangan itu, terdengar suara pintu diketuk “tok tok tok… permisi” suara seorang dari luar. Keduanya tertegun dan seorang pelayannya bergegas membukaan pintu. Terkejut si inem (nama pelayannya) melihat tamu yang datang adalah segerombolan polisi berpakaian preman dengan seorang pengacara publik.

“… mana Midun Kamadun!!” sergah seorang polisi dengan garang.

“a…aaa da pak,, sebentar.” Si inem tergagap dan segera menghampiri si Midun.

“tuan… tuan… polisi tuan,, POLISII!!” si inem mengadu ketakutan.

“apaaaaa….. POLISIII…” si Midun kaget bukan kepalang. “ape salah aku,, ngape jadi ade polisi nih,, adooohh” Midun bingung dan takut.

“ANDA KAMI TANGKAP ATAS LAPORAN MASYARAKAT KARENA MERUSAK LINGKUNGAN SEKITAR!!!” ucap polisi berkumis tebal.

“Apeeee… siape yang ngelaporakan aku,, ngape pula aku ngerusak lingkungan??” bingung.

“begini… masyarakat di sekitar sini merasa geram karena anda mengambil keuntungan dari alam kita secara berlebihan. Anda melakukan penggalian tanpa memperhatikan keberlangsungan hayati. Anda mungkin kaya dengan batu-batu akik yang anda jual, tapi lihat, bagaimana kabar lingkungan anda??” bentak polisi.

“tapi pak,, saya kan ada surat izin tambang…” bela si Midun.

“mana suratnya… mana.. surat itu tidak ada kan,,, yang ada hanya surat ini, pengaduan masyarakat desa bansir, bukit tempat upacara adat mereka rusak karena para pekerja anda menggali tanpa ampun. Ini lagu surat pengaduan dari warga komplek sebelah, taman mereka rusak karena penggalian tanpa izin. Ini lagi, tanah wakaf aji Husein abis digali sembarangan… sampe-sampe banjir pemakaman sebelahnya!!” geram polisi.

“Taa.. tapii kan ituu..” gagap Midun.

“Sudah cukup! Kamu lihat hasil perbuatan mu!! Banjir dimana-mana gara-gara tanag tempat resapan air tidak ada! Lihat, masih adakah ruang terbuka hijau di daerah ini? Habiskan semua di tebang gegara kau menggali tanah demi akikmu itu!! Jadi sekarang, tidak ada alasan lagi, kamu kami tangkap atas tuduhan perusakan hutan kalimantan!! Ikut kami sekarang!!” sambil menarik paksa si Midun.

TTIIIIIDDDAAAAAAKKKKKKK!!!! Ampun pak… ampun… gak lagi saye pak,, aammppooooooonnnnnn!!!!

Pesan moral: jangan demi duet kitak nak sembarangan nebang pohon, ape lagi sampe ngerusak ekosistemnye.. akibarnye bahaye.. mao ke Pontianak ni kena terjang badai besak atau tanah longsor?? Tadak kan,, makenye, MARI KITE JAGE KEBERLANGSUNGAN HIDUP HAYATI DI KOTE TERCINTE…

~Sekian~

Be social share!

1 thought on “Cerita Pendek Bahasa Melayu “Batu Akik si Midun dari Tanah Khatulistiwa”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *