Explore Bukit Sebayan, Tayan Hilir Kalimantan Barat (Djelajah Borneo)

Udah lama banget ya nggak nulis tentang explore lagi nih. kangen loh… *udah setahun soalnya
Nah, untuk ngobati kangen ini, ada cerita tentang perjalanan ke Bukit Sebayan Tayan Hilir Kabupaten Sanggau pas weekend kemaren.

Sebelumnya saya mau bilang kalo tulisan ini lumayan panjang, hahaha… sengaja nggak dibuat part part, soalnya udah keburu selesai nulisnya. Jadi ini pengalaman pertama kali saya mendaki, pengennya sih mendaki gunung tapi karena masih pemula jadinya cukup bukit dulu lah (kalo masih pemula kudu belajar mendaki bukit yang pendek-pendek dulu, lah emang ada yak bukit yang pendek?). Nah, kali ini saya gak sendirian, karena ditemani sama teman-teman dari Komunitas Djelajah Borneo.

Djelajah Borneo adalah komunitas pencinta alam dari Pontianak (Kalimantan Barat), yang baru dibentuk sekitar satu tahun yang lalu. Walaupun baru dibentuk, namun anggotanya udah banyak dan berdominan para cowok-cowok yang cakep kayak foto di atas. Beberapa perjalanan sudah dilakukan mereka, dan rencananya dihari kemerdekaan nanti mereka mau mendaki semeru loh, keren kan?

Nah, teman ku yang satu ini Nova Febrianti merupakan satu-satunya cewek dari anggota Djelajah Borneo yang cukup aktif dalam kegiatan daki mendaki seperti ini, pas akhir Januari kemarin Nova ngajakin aku yang belum pernah merasakan udara di atas bukit yang tinggi seperti dia, karena penasaran juga coba ikutan deh, awalnya sih ragu-ragu selagi belum berpengalaman dan nggak tau apa yang harus dipersiapkan, untung nya Nova ajarin apa yang harus persiapkan sebelum ikut kegiatan hiking. Mulai dari olahraga sampai barang-barang yang boleh dan gak boleh dibawa.

Perjalanan kurang lebih 2 jam kita tempuh dari Kota Pontianak menuju Tayan Hilir, yang memang terkenal dengan pemandangan gunung juga bukit nya. Sepanjang perjalanan juga masih banyak pepohonan yang menyapa ramah kami seolah mengucapkan selamat datang. Dan kebetulan aja ini pengalaman pertama aku ke Tayan Hilir, pertama kali kesini langsung nyoba hiking.

Bukit Sebayan ini merupakan satu diantara banyak bukit di sekitar daerah Tayan tepatnya Dusun Jeramun Desa Sejotang Kecamatan Tayan Hilir Kabupaten Sanggau, dengan ketinggian puncak sekitar 513mdpl. Sebelum mendaki, kita harus izin dulu sama kepala dusun kecamatan Tayan dan membayar uang administrasi Rp.10.000,-/orang, dan perjalanan kami pun dimulai.

Saat perjalanan banyak sekali tantangannya, mulai dari berat bawa tas, dehidrasi (saat itu cuaca panas banget), lapar (karena gak sempat makan siang, serius loh), akunya nyaris jatoh dan terpeleset karena salah pakai sepatu, dan akhirnya harus minjam sandal gunung nya Nova, haha saya gak punya sepatu gunung, malah pakai sepatu sport.*jangan ditiru ya

Sok kuat pokoknya dengan tentengan di tas yang berat (pas setengah jalan, rasanya pengen dibuang ini yang di dalam tas, tapi kata bang Wawan pokoknya harus kuat, bentar lagi nyampe kok) dan akhirnya setengah perjalanan Bang Wawan yang bawain tas aku sampai puncak, Alhamdulillah… terima kasih ya bang 😀

Bersyukur banget banyak yang bantuin dan nyemangatin.
Nggak peduli kenal apa nggak, semua nya saling bantu yang tujuannya cuma satu, kita semua sampai di atas dengan selamat. Hikkksss terharu…

Setengah jalan saat mendaki ada beberapa pos untuk kita istirahat sebentar, salah satunya ada tempat sumber mata air gunung yang bisa langsung diminum. Ngajakin aku kayanya kebanyakan istirahat deh ya, mungkin seharusnya pendakian yang bisa dilakukan hanya dua jam saja bisa jadi tiga jam, hehe maafkan aku yaa.

Setelah sampai, perasaan nya campur aduk sumpah… walaupun pas pagi datang udah lupa sama capek nya, yang ada cuma seneng yang kebangetan. Pemandangan yang setimpal kita dapetin.

Karena kesiangan mulai daki, jadi pas nyampe di sambut sama sunset yang cantik dan riuhnya teman teman yang gak mau ketinggalan buat mengabadikan sunset saat itu. Mulai bersih-bersih sambil di bantu temen-temen cowok diriin tenda. Siap-siap untuk bikin cemilan dan nikmatin malam sama-sama. Kebetulan malam itu, malam minggu.

Makin larut malam, makin datang lah udara yang lumayan dingin, api unggun yang dibuat bang Abel dan kawan-kawan sangat membantu menghangatkan hati ini, eh maksudnya udara disekitar kami. Ditemani kopi cokelat dan gorengan buatan Bang Ikin dan nyanyian merdu dari bang Ibed. Oh ya malam itu langit juga sangat cerah dan terlihat bulan yang sangat terang.

Kita siap-siap untuk rehat sejenak dan berharap bisa ngeliat sunrise besok pagi. Wesss, tidur di tenda masing-masing. Karena banyak yang bawa hammock mereka rata-rata memilih untuk tidur di hammock mereka sendiri, tapi aku tetap di tenda. Walaupun udara cukup dingin teman yang lain bisa ngelupain itu semua dan tetap aja tidur tenang kayak enggak ada apa-apa. Tapi tetep aja beberapa orang teman ada yang enggak bisa tidur, dan jadi nya ngerumpi deh sampe pagi.

Begitu bangun pagi, kerasa banget masih dingin nya dan bener aja ngeliat langsung embun pagi ngumpul, udara sangat segar serta riuh anak-anak yang lain sibuk mau foto-foto. Setelah bersih-bersih, aku langsung ambil kamera dan siap-siap untuk memotret moment yang indah di depan mata.

Semakin siang, sekitar jam 8 sampai jam 9 embun nya makin ngumpul dan bikin sedikit bertahan untuk enggak kemana-mana dulu. Puas-puasin foto-foto, temen-temen juga ada yang bikin video, mulai dari video bener sampe deh video yang bikin ketawa sampe sakit perut. Intinya seketika kita ngelupain kalo abis ini harus berjuang lagi untuk turun.

Setelah makan siang kita juga sempat hammock hammock an yang instagrammable, hammock keren ini dipasang sama Bang Mayu dan kawan-kawan, keren ya? kalau mau pesan hammock juga bisa hubungi bang Mayu. Kelar nikmatin itu semua, saat nya untuk beres-beres. Tidak lupa kami juga membawa pulang semua sampah yang ada di atas bukit.

Beres-beres nya udah, dan saat nya perjuangan dimulai kembali. Sebagai seorang newbe, rasa nya mau turun ini campur aduk banget. Tapi sekali lagi makasih banyak untuk Nova dan kawan-kawan Djelajah Borneo yang lain, terutama Wawan, Imam, Bang Ikin, Bang Zul, Gerry pokoknya semua deh sampe kita bener-bener dibantu buat naik ke puncak bukit Sebayan ini. Thank you so much #bighugs

Kalo tadi waktu naik aku nya sempet kepeleset dan hampir jatoh, nah ini pas turun pertama kali yang cepet banget sampai kaki tak mau berhenti untuk berjalan dengan berpegangan akar-akar pohon, serius itu pengalaman pertama kali kayak begitu. Apa jadinya kalo nggak di bantu si ganteng bang Wawan dan bang Zul. Terus di bantu sama yang nama nya Bg Abel, sampe di sumber mata air tempat kita isi minum sama cuci – cuci muka. Big thanks deh pokoknya.

Ternyata pertemanan nya enggak sampe disini aja, kalo biasa nya sepintas lalu ini semoga bisa sampai kapanpun. Amin

Well….. di perjalanan yang tak semulus yang kita bayangkan ini banyak hal yang membuat aku belajar. Selain setiap travelling itu menambah rasa syukur kita kepada Allah SWT, Tuhan Yang Maha Esa. Kali ini belajar juga tentang solid dan nggak apatis.

Makasih banyak untuk semua nya. Bener-bener weekend yang nggak akan dilupain.

Buat kamu yang pengen liburan yang anti mainstream kayak gini bisa ke sini juga kalau mau, jangan lupa siapin peralatan camping yang pastinya fleksibel dan enggak berat. Karena perjalanan yang lumayan bakal butuh tenaga. Intinya prepare.


See you for the next ! Happy wonderful traveling!

Be Sociable, Share!

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *