Antara Surabaya dan Madura, Ada Cinta dan Kenangan

Kali ini aku ingin cerita sedikit tentang kampung halaman ibuku yang sudah lama tidak aku kunjungi. Wah, serius sudah sejak dua puluh tahun saya dan ibu tidak kembali ke kota kelahirannya. Padahal ibu sering sekali menceritakan kampung halamannya.

Libur lebaran idul fitri tahun lalu aku berkesempatan mampir di Surabaya dan Madura, tapi tidak bersama ibu dan tidak sempat berlama-lama karena menginat perjalanan kala itu hanya numpang lewat sehari saja. Namun, ada beberapa sedikit cerita yang aku dapat walau hanya mampir 24 jam di Surabaya dan Madura.

Karena cuma punya waktu singkat, akhirnya saya menyempatkan datang ke beberapa tempat, beberapa kuliner. Jadi pastinya dia terpuaskan dengan perjalanan kala itu.

Mampir ke Tugu Sura dan Baya

Di setiap kota punya landmark yang membuat wisatawan selalu ingat dengannya. Kalau Jakarta punya Monas, Pontianak punya Tugu Khatulistiwa sedangkan Surabaya punya Tugu Sura dan Baya yang terkenal.

Patung Sura dan Baya (Jawa: Patung Suro lan Boyo) adalah sebuah patung yang merupakan lambang kota Surabaya. Patung ini berada di depan Kebun Binatang Surabaya. Patung ini terdiri atas dua hewan ini yang menjadi inspirasi nama kota Surabaya: ikan sura (hiu) dan baya (buaya).

Belajar Sejarah di Tugu Pahlawan

Seperti yang kita ketahui kalau Surabaya merupakan kota yang disebut sebagai kota pahlawan, karena sejarah 10 November yang sangat diperhitungkan dalam perjuangan Arek-Arek Suroboyo (Pemuda-Pemuda) dalam mempertahankan kemerdekaan bangsa Indonesia dari serangan penjajah.

Banyak yang dapat kita pelajari seperti yang pernah saya jelaskan di artikel sebelumnya tentang Tugu Pahlawan di Kota Surabaya. Sejenak kita dapat mengenang kembali atas jasa-jasa mereka.

Pada saat ini di areal Tugu Pahlawan dibangun taman yang hijau nan asri untuk kenyamanan pengunjung. Disamping itu juga dihiasi patung-patung pahlawan serta berbagai peralatan perang dan alat transportasi yang dipakai saat masa pengusiran penjajah. Dan selain itu juga terdapat bangunan bawah tanah yang dijadikan museum.

Museum di bawah tanah lahan Tugu Pahlawan sedalam 7 meter tersebut untuk mengenang jasa-jasa para pahlawan yang berjuang di Surabaya, di museum ini juga terdapat foto-foto dokumentasi pembangunan Tugu Pahlawan. Museum ini diresmikan pada tanggal 19 Februari 2000 oleh Presiden K.H. Abdurrahman Wahid.

Monument Kapal Selam Surabaya

Monumen Kapal Selam, atau disingkat Monkasel adalah sebuah museum kapal selam yang terdapat di Embong Kaliasin, Genteng, Surabaya. Terletak di pusat kota, monumen ini sebenarnya merupakan kapal selam KRI Pasopati 410, salah satu armada Angkatan Laut Republik Indonesia buatan Uni Soviet tahun 1952. Kapal selam ini pernah dilibatkan dalam Pertempuran Laut Aru untuk membebaskan Irian Barat dari pendudukan Belanda.


Kapal selam ini kemudian dibawa ke darat dan dijadikan monumen untuk memperingati keberanian pahlawan Indonesia. Monkasel berada di Jalan Pemuda, tepat di sebelah Plasa Surabaya. Selain interior kapal selam, di sini juga diadakan pemutaran film tentang proses peperangan yang terjadi di Laut Aru. Jika ingin mengunjungi tempat wisata ini, maka akan ditemani oleh seorang pemandu lokal yang terdapat di sana.

Melewati Jembatan Suramadu

Percaya tidak percaya di Indonesia punya jembatan terpanjang ketiga se Asia Tenggara, dimana jembatan ini menghubungkan antara Kota Surabaya dengan Pulau Madura. Bayangkan saja jembatan ini melewati selat madura, tak jarang pengendara yang melewati jembatan ini sering menemukan warna air laut dan air tawar seperti warna gradasi.

Jembatan dengan panjang 5.438 m, jembatan ini merupakan jembatan terpanjang di Indonesia saat ini. Jembatan Suramadu terdiri dari tiga bagian yaitu jalan layang (causeway), jembatan penghubung (approach bridge), dan jembatan utama (main bridge).

Berkunjung ke Pulau Madura

Tak butuh waktu lama setelah melewati jembatan suramadu, kurang dari 15 menit kita sudah sampai di Pulau Madura. Sekilas jika dilihat di Pulau Madura bentuknya seakan mirip badan sapi, terdiri dari empat Kabupaten, yaitu : Bangkalan, Sampang, Pamekasan dan Sumenep. Madura, Pulau dengan sejarahnya yang panjang, tercermin dari budaya dan keseniannya dengan pengaruh islamnya yang kuat.

Kalau mampir ke pulau madura jangan lupa beli oleh-oleh khas madura seperti rengginang, kerupuk dan soufenir-sufenir lainnya. Lokasinya juga ada yang di sekitar dekat Jembatan Sura Madu.

Pulau Madura memiliki sejumlah tempat wisata yang menarik. Salah satu icon wisata Madura adalah Karapan Sapi. Setiap tahun kerapan sapi diselenggarakan berjenjang dari tingkat Kecamatan, Kabupaten, dan tingkat pembantu wilayah Madura. Selain kerapan sapi ada juga kontes Sapi Sono’ yang diperagakan oleh sapi-sapi betina. Selain itu untuk beberapa di kepulauan Sumenep ada juga kerapan kerbau.

Season terbaik mengunjungi Pulau Madura adalah ketika Libur Idul Adha, karena saat itu banyak sekali kuliner olahan sapi berbagai jenis seperti rendang, soto madura dan lain sebagainya. Wisatawan yang mampir ke pulau ini, akan dijamu oleh penduduk sekitar untuk mampir kerumahnya dan makan bersama. Jadi, libur idul adha 2019 kali ini sudah dipastikan akan berkunjung di Pulau Madura yang pasti bersama ibuku.

Aku yakin mengajak ibu kembali ke kampung halamannya akan membawa dia kembali melihat cinta dan kenangannya yang sudah lama tak ditemuinya. Artikel ini juga bisa kamu jadikan sebuah referensi ketika kamu berlibur ke Kota Surabaya dan Pulau Madura.

Tabik, semoga bermanfaat ^^

Be social share!

14 thoughts on “Antara Surabaya dan Madura, Ada Cinta dan Kenangan

  1. Surabayaaaa…..
    DUh, saya belum kesampaian ke sana lagi padaha sudah 3x merencanakan. Daftar di atas, yang sudah saya datangi hanya Monumen Kapal Selam karena kebetulan dekat dengan tempat saya menginap. Hanya menyebrang jalan saja. Dan memang asyik banget di sana.

  2. Sejak dipimpin oleh walikota yang keren abis, aku semakin penasaran mau main-main ke Surabaya. Haaa, mestinya akhir tahun lalu nih ke sana, tapi batal karena beberapa hal. Semoga bisa main ke sana dalam waktu dekat nanti amin πŸ™‚

  3. Apapun liburannya, yang tak terlupakan itu oleh-oleh dan kuliner iya mba.
    Jadi pengen ke surabaya, tpi ujung jawa tempatnya. Sedangkan aku di jakarta. πŸ™‚ πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *