Sotong Pangkong, Tradisi Kuliner Unik Saat Ramadhan di Pontianak

Mumpung masih suasana Ramadhan, aku ingin cerita sendikit tentang satu tradisi kuliner khas Pontianak yang hanya ada banyak saat bulan puasa saja. Yah kalau sudah Ramadhan dan menjelang lebaran, selain budaya meriam karbit dan keriang bandong, dari segi kuliner pontianak punya cara unik nih untuk menikmati sotong, yaitu Sotong Pangkong

Dikatakan tradisi ini ya memang kebanyakan dijual saat bulan Ramadhan, namun sampai sekarang aku belum nemu nih sejarah atau alasan kenapa harus bulan Ramadhan, apakah sotong-sotong ini hanya tersedia di bulan ini saja ya?

Tapi justru ini lah yang bikin otentiknya sebuah kuliner sotong pangkong, kuliner yang bikin kangen masyarakat lokal yang merantau untuk pulang kampung ke Pontianak. Atau bagi para wisatawan yang penasaran ya harus datang dibulan-bulan ini, meskipun sotong pangkong juga kadang ada di beberapa acara tahunan atau festival hari jadi kota pontianak, tapi gak sebanyak saat bulan puasa ya.

Sotong Pangkong Bisa Beli di Mana?

Tempat menjual sotong pangkong ini tidak permanen, karena biasanya mereka berjualan pakai gerobak kecil yang diisi dengan sotong tersusun rapi dalam sebuah etalase. Tempat yang paling mudah untuk menemukan SOPANG (Sopang Pangkong) pontianak ini adalah di Jalan Merdeka Kota Pontianak.

Jangan heran, jika melewati sepanjang jalan ini akan ada aroma semerbak sotong panggang yang dipangkong (ditumbuk dengan palu) terdengar “duk.. duk.. duk.. duk..” saling bersahut-sahutan dari setiap lapak menghasilkan alunan nada.

Gerobak Sopang

Deretan gerobak di tepi jalan (bisa di depan ruko maupun trotoar) mereka juga menyediakan beberapa meja kecil dan tikar jika ingin menikmati sopang di tempat. Tapi jika ingin makan di rumah bisa take away ya.

Oh iyaa kalau take away kalian harus datang langsung karena mereka tidak tersedia di ojek online, terus pembayaran juga harus pakai cash ya, karena mereka tidak menyediakan pembayaran non-tunai seperti QRIS, atau transfer bank.

Duduk Lesehan

Kali ini aku mampir di sebuah lapak sopang (tidak ada nama brand, karena tempat ini aku pilih random ketika lewat), pokoknya pas di depan Sekolah Islam Bawari atau di seberang CW Coffee cabang merdeka. Walaupun jarak antar lapak satu dan lainnya hanya sekitar 20 meter saja, mereka tidak ada perebutan pelanggan. Kita bebas mau mampir dan menikmati sotong pangkong yang mana.

Cara Unik Menyajikan dan Makan Sotong Pangkong

Sebelum duduk, kita bisa memilih dulu ukuran sotong yang diinginkan, di etalase mereka yang sudah digantung jejeran sotong kering pipih dengan berbagai ukuran ya mulai dari yang kecil, sedang, sampai yang besar. Harganya pun sesuai ukuran, mulai dari 25ribu, 30ribu, 50ribu, hingga 70ribuan. Sotong yang didisplay ini bentuknya benaran masih utuh dari bagian badan, kepala hingga tentakelnya.

Sotong Pangkong Pontianak

FYI, sotong pangkong dikenal juga dengan nama juhi, terbuat dari Sotong atau “ikan” nus merupakan binatang yang hidup di perairan, khususnya sungai maupun laut atau danau. Hewan ini dapat ditemukan di hampir semua perairan yang berukuran besar baik air tawar, air payau, maupun air asin pada kedalaman bervariasi, dari dekat permukaan hingga beberapa ribu meter di bawah permukaan.

Sotong juga merupakan makanan sejenis seafood. Tapi sotong ini sering kali disalahtafsirkan sebagai cumi-cumi. Meskipun agak mirip, padahal keduanya berbeda karena sotong bertubuh pipih, sementara cumi-cumi lebih berbentuk silinder. Selain itu, cangkang dalam sotong tersusun dari kapur yang keras, sedangkan pada cumi-cumi lunak.

Etalase Sotong Pangkong

Setelah memilih kita dapat melihat langsung proses penyajiannya, yaitu dipanggang dengan peralatan mereka yang sederhana. Sebuah wajan bekas kadang-kadang kaleng bekas biskuit berisi bara api dan dibagian atas tersimpan jaring dari besi untuk memanggang. Sotong kering tersebut dipanggang hingga mengeluarkan aroma yang sedap menggunakan arang dan terus dikipas secara tradisional.

Dipanggang

Ada balok seperti kursi panjang dan palu untuk memangkong sotong. Itulah kenapa namanya Sotong Pangkong ya kan, karena sotong kering ini dipangkong, hehe, tak perlu dijelaskan lagi kenapa namanya sotong pangkong. Oh iya kalau di Sarawak Malaysia namanya “Sotong Tutok”.

Dipangkong

Sotong kering yang masih hangat ini dipangkong agar seratnya lebih lunak dan memudahkan untuk memakannya. Bentuknya menjadi berserabut lembut dan baru kemudian dihidangkan.

Setelah dipangkong

Sotong Pangkong ini disajikan dengan dua jenis kuah. Kuah sambal cair yang terdiri dari cuka, cabe dan bawang putih dengan aroma ebi serta kuah sambal kacang cair.

Tak hanya cara menyajikannya yang unik juga cara menikmatinya, ada yang mencelupkan kedalam kuah ada pula yang meminum kuahnya baru kemudian memasukkan sotongnya. Semua orang punya cara untuk menikmatinya, tergantung kesenangan masing-masing.

Kuah Sotong Pangkong
Mencelup ke Kuah Sotong Pangkong sebelum dimakan

Overall, menikmati sotong pangkong merupakan pengalaman yang menyenangkan. Jajanan di sepanjang Jalan Merdeka merupakan satu apresiasi masyarakat lokal membuat festival makanan jalanan a la sotong bakar dengan berbagai variasi rasa dan teknik olahan.

Jajanan khas ini menjadikan Kota Pontianak sebagai kota Sotong Pangkong Melayu yang mungkin tidak akan ditemukan pada semua kota metropolitan di seluruh Indonesia.

Semoga bermanfaat 😊

Share this post:

24 thoughts on “Sotong Pangkong, Tradisi Kuliner Unik Saat Ramadhan di Pontianak

  1. Ah menarik sekali, rasanya seperti ikut wisata kuliner di Pontianak. Bedanya, saya tidak ikut mencicipi😁
    Namun, di sini makin suka dgn kekayaan kuliner nusantara yang beragam dan banyak sekali ragamnya.

  2. Rada gimana gitu sebenernya aku, ngeliat sotong berbagai ukuran melambai-lambai digantung. Tega ga ya makannya?
    Tapi kalau membayangkan wanginya sotong bakar, udah dihidang dalam keadaan udah pipih & siap santap, kayaknya bayangan sotong gantung, sirna deh…hehe…
    Siap cocol aja ke sambal kuah…

  3. Menarik! Ini wajib coba banget! Jujur ngeri liat juhi yang digantung. Tapi kalo dihidangkan saya sih ayo aja. Asli baru tau nih kuliner khas Pontianak ini. Btw, Om saya dari Pontianak belum pernah cerita tentang kuliner ini, perlu ditanya-tanya nih pas ketemuan

  4. ini sih sungguh unik. Kayanya belum nemu kalau di sini kaya sotong pangkong ini. Sepertinya harus ke Pontianak dulu ini buat mencoba kuliner khas ini. Harus bulan Ramadan pula ya ke sana nya

  5. Penasaran dengan rasanya kalau pakai kuah. Saya kalau jajan sotong bakar gitu dimakan gitu aja seperti makan sate. Hem wanginya udah terasa nih seolah saya ada di sana …
    Sopang bikin penasaran pokoknya…

  6. jadi pengen banget kan ke pontianak dan merasakan sotong yg gede2 itu dan bila pakai nasi gimana ya rasanya?

  7. Pontianak ini banyak banget ya kulinernya, bikin penasaran aja deh ini makan sotong rasanya bikin nagih nih kelihatannya, apalagi cara penyajiannya unik gitu.

  8. Kalau udah dikeringin gini rupanya sotong unik juga ya kak hehehe selama ini taunya sotong basah aja ternyata ada yg keringnya juga

    1. kalau di Sulawesi juga ada tuh sotong kering gini, di sini disebutnya kare-kare, enak apalagi kalau digoreng terus setelah itu dituangin minyak sisa gitu plus dicocolin sambal, hmmm nyamii dah

  9. Kalau liat menu makanan sotong gak tau kenapa keinget drakor yang setting latarnya pedesaan deket laut. tapi seneng sih ada bagian di Indonesia yang makanan khas daerahnya menonjolkan keunikan. Kalua nyari sotong di kota lain jg kyknya susah, apalagi di area sini, pasti mihil, sedang di sana bisa makan sotong dengan harga bersahabat. Jadi pengen juga hehe, apalagi dimakan sama kuah sambelnya.

  10. Kalo gak baca isinya, dan cuma lihat gambarnya aja, aku pasti ini ngiranya kelelawar atau kalong. Aduhhh kebayang makan kelelawar atau kalong. Hehehe. Tapi saat tahu sotong, kok jadi penasaran ya. Kudu nyoba deh kayaknya 😀

  11. selama ini saya cuma tahu sotong panjang-panjang yang biasa dijual bersama kentang goreng atau tahu bulat. Ternyata di Pontianak sotong itu ikan ya. sekilas bentuknya mirip ikan pari, tapi ternyata buka ya… Kaya sekali memang kuliner nusantara

  12. Setiap daerah punya makanan khasnya. Pontianak punya Sotong Pangkong. Aku sih belum pernah nyobain. Dengan harga Rp 20.000 sampai Rp 75.000 ya… terjangkau… lah. Mudah-mudahan nanti bisa mencoba atau nyicipin di Pontianak langsung.

  13. Wah, unik juga makanannya ya. Penasaran sama rasanya kak Siti, mungkin bagi orang Jawa sepertiku, ini akan berasa segar asin gitu ya? Belum pernah soalnya

  14. Unik amat yaa..
    Aku baru tau loh…
    Belum.pernah nyoba juga nih kuliner unik pontianak hihi..
    Bandung gada yang begini nyebutnya aja susah huhu belibet aku mah

  15. Dilihat sekilas, bentuknya seperti ikan salai di Riau ya. Kuliner yang unik, dan harganya pun tergolong murah. Ya, sesuailah. Jadi penasaran ingin coba, sayang, cuma ada pas bulan Ramadan saja ya.

  16. Wah ini unik banget sih, dan pasti rasanya khas. Menarik untuk dicoba karena saya termasuk penggemas seafood seperti sotong, saya menyebutnya cumi karena sekelas sama cumi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *