Mengunjungi Borneo Cultures Museum

Ini dia museum terbesar kedua di Asia Tenggara!

Borneo Cultures Museum baru saja diresmikan pada 9 Maret 2022 lalu, setelah empat tahun pengerjaan. Museum dengan luas 31.000 m² ini terletak di tengah Kota Kuching. Tepatnya di Jalan Tun Abang Haji Openg, 93400 Kuching, Sarawak, Malaysia.

Bangunan megah berwarna emas yang terdiri dari 5 lantai ini memiliki berbagai pameran dan aktivitas edukasi menarik, dimana hampir semua aktaksinya memadukan budaya dan teknologi yang modern.

Borneo Cultures Museum ini terdiri dari beberapa ruangan terpisah di setiap lantai diantaranya adalah:

  • Lantai 1: Temporary Exhibition Gallery, Museum Auditorium, Museum Function Room, Museum VIP Lounge, Museum Shop, Museum Restaurant.
  • Lantai 2: Children’s Gallery (Galeri Kanak-kanak), Love our Rivers (Sayangi Sungai Kita), Arts & Craft.
  • Lantai 3: Permanent Gallery, In Harmony with Nature (Coastal, Rainforest, Highlands), Museum Education Room 3.
  • Lantai 4: Permanent Gallery, Time Changes (Cave Discoveries, and Borneo Empires), Sejarah Pembentukan Sarawak, Multipurpose Room 2, Museum Education Room 4.
  • Lantai 5: Permanent Gallery, Objects of Desire (Trade of Craftsmanship, Powerful Designs, and Status), Museum Education Room 5.

Sewaktu saya mengunjungi museum ini, masyarakat Malaysia sedang memperingati Hari Ayah. Senang sekali melihat banyak anak-anak yang antusias bersama ayah/ibunya berkeliling museum, bertanya ini itu, dan mencoba teknologi bersama.

Penasaran di dalamnya seperti apa? Baca artikel ini sampai habis yaaa 😁

Rasa sejuk menyapa kulit ketika kami memasuki ruangan bereskalator seperti mall-mall mewah. Sebelum explore setiap pengunjung diberi sebuah nametag khusus bertuliskan VISITOR di area lobby, dan dianjurkan untuk menyimpan barang bawaan seperti tas, jaket, dan botol minum di ruangan locker.

Kami juga diberi beberapa pengarahan oleh guide, beberapa diantaranya adalah dilarang membawa tripod dan mengambil foto menggunakan cahaya flash selama berada di dalam museum.

Menyusuri Sungai di Children’s Gallery

Tempat pertama yang saya kunjungi adalah Children’s Gallery, iyaa galeri untuk anak-anak! Eittss, bukan berarti yang dewasa ga boleh masuk ya.

Nah, seperti yang kita ketahui bersama Borneo atau Kalimantan merupakan daerah yang punya banyak tempat yang dialiri oleh sungai. Sungai juga satu diantara sumber penghidupan setiap makhluk yang tinggal di sekitarnya.

Di sini terdapat beberapa galeri dan aktivitas sungai, melihat tumbuhan dan hewan apa saja yang ada di sekitar sungai. Pengunjung diajak berpetualang menggunakan sampan sambil menyusuri sungai, air tejun, dan mangrove yang dikemas dengan menarik secara digital.

Love our Rivers

Kegiatan ini membuat saya berimajinasi seolah menjadi nyata, saking asiknya sampai tak sempat saya abadikan.

Sayangi Sungai Kita

Tak hanya sekedar melihat keindahan saat melakukan petualangan menyusuri sungai di Sarawak, pengunjung pun diajak untuk menjaganya terutama dari sampah plastik.

Dengan melihatkan berbagai sampah yang sering ditemui di sungai, disusun yang menggunung tinggi, kemudian terdapat video singkat dampaknya di dalam terowongan sampah.

Sampah di Sungai

Keharmonian Alam & Manusia

Dari Childern’s Gallery yang ada di Lantai 2, saya lanjutkan ke lantai 3 yaitu In Harmony with Nature alias Keharmonian dengan Alam. Nah, disini dibagi lagi menjadi tiga bagian yaitu Coastal (Pesisir Pantai), Rainforest (Hutan Hujan Khatulistiwa), dan Highlands (Dataran Tinggi).

In Harmony with Nature

Hal yang saya senangi disini adalah kita dapat berinteraksi dengan teknologi sensor (sentuh, gerak, dan panas) serta VR (Virtual Reality). Penggambaran alam dibuat nyata, bahkan kita bisa seolah-olah berada di tempat yang tinggi, menjadi seukuran hewan-hewan kecil, dan mendegar langsung suara alam dengan jelas.

Masih di ruangan yang sama terdapat beberapa fosil hewan yang diawetkan, beberapa hewan ini memang banyak hidup di kawasan hutan Borneo.

Melihat lebih dekat, membuat saya mengagumi keindahannya, kita pun dapat mendengar suara asli dari rekaman audio hewan tersebut saat menyentuh hologram yang ada di dinding. Keren yaa 😎

Burung 🕊️🦅🐦

Pada setiap lantai tiga sampai lima ada Permanent Gallery alias Galeri Tetap, disini kita dapat melihat pameran berupa barang peninggalan, artefak, fosil, foto-foto, dan masih banyak lagi.

Tentu barang-barang seperti ini tidak boleh disentuh sembarangan ya ⚠️

Permanent Gallery (Galeri Tetap)

Time Change, Sejarah Terbentuknya Sarawak

Ada sebuah buku digital seukuran ruangan yang dapat dipindahkan perhalamannya dengan sensor gerak, isinya sebuah sejarah kehidupan yang ada di Sarawak.

Yap, saya ada di lantai 4 tepatnya pada galeri Time Change alias Peredaran Masa.

Time Change, Sejarah Terbentuknya Sarawak

Object of Desire

Lanjut ke lantai tertinggi yaitu lantai 5 ada Object of Desire, dan ini adalah galeri pameran favorit saya! Di ruang tersebut, kita diajak untuk melihat ragam warna karya seni yang cantik-cantik. Seperti seni ukiran spiritual, manik-maik, hingga seni tatto.

Oh iya, ada satu ruangan juga seperti photo box khusus yang ingin berfoto dengan tatto yang dibuat secara tradisional. Tapi saya hanya bisa melihat proses orang lain saja soalnya antriannya rame banget, mengingat waktu kunjung saya dibatasi hanya 2 jam 🙈

Object of Desire

Sehabis mengunjungi ruang pameran tadi, kami disuguhi satu pemandangan. Karena sudah di level paling atas, disini dari jendela besar ini kita dapat melihat pemandangan Kota Kuching dari ketinggian. Dari sini Ibu Kota Sarawak Malaysia terlihat sangat rapi dan tertata, dan mari kita swa-foto sejenak.

Melihat Kota Kuching dari Borneo Cultures Museum

Terakhir sebelum saya mengakhiri trip saya di Borneo Cultures Museum saya singgah dulu di Museum Shop yang berada di lantai dasar alias lantai 1. Tentu ada banyak produk yang dijual disini, mulai dari boneka, gelang, pakaian, kerajinan tangan, dan lainnya.

Boneka Orangutan di Museum Shop

Saya pribadi jatuh cinta sekali dengan Borneo Cultures Museum, museum ini pun menjadi museum favorit saya, karena isinya benar-benar mewakili alam dan budaya asli yang ada di tanah Borneo termasuk di Sarawak Malaysia dan Kalimantan Indonesia.

Ternyata setelah dua jam saya masih belum puas mengelilingi museum ini. Seharian pun nggak cukup kayaknya. Hahaha. Yuk, yang mau ke Borneo Culturals Museum ajak-ajak saya ya 😉

Untuk info terkini tentang Borneo Cultures Museum dan melihat beberapa foto-foto museum ini, kamu bisa mengunjungi website nya di sini ya.

Biaya tiket masuknya, sampai artikel ini terbit masih GRATIS! Selamat menikmati Borneo Cultures Museum ❤️

Borneo Cultures Museum
Instagram: borneculturesmuseum
Alamat: Jalan Tun Abang Haji Openg, 93400 Kuching, Sarawak, Malaysia

Perjalanan ini adalah undangan media trip dari Sarawak Tourism Board dalam rangkaian Rainforest World Music Festival 2022. Saya dan teman-teman travel blogger mengeksplor beberapa tempat wisata di Sarawak, Malaysia.
#RWMF2022 #MoreToDiscover #JourneyAwaits

Share this post:

3 thoughts on “Mengunjungi Borneo Cultures Museum

  1. Wow desain museumnya cakep bangeeet
    Dari luar udah kelihatan unik dan menarik
    Apalagi pas intip isinya. Bikin penasaran banget
    Kereeeen. Semoga ada rejeki bisa berkunjung ke sana

  2. wah bagus banget museumnya, awalnya kukira di Indonesia dan mau masukkin wish list, tapi di Malaysia jg gapp sih sebenernya ya, biar jdi dream trip sama anak-anak juga, nice info mba 🙂

  3. Huah seru bgt museumnya, tapi sayangnya ini di Malaysia. Kalo ada di Indonesia pasti lebih merasa senang karena bangga gitu punya museum sekeren ini hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *