Belajar Main Alat Musik SAPE’ di RWMF 2022

Pernah melihat alat musik satu ini di buku seni budaya waktu sekolah dulu gak? Kalau kamu masih ingat ini adalah alat musik tradisional mirip gitar khas masyarakat etnis Dayak yang ada di Borneo termasuk Sarawak Malaysia dan Kalimantan Indonesia.

Kalau kamu belum pernah mendengarkannya coba deh klik tombol play pada audio di bawah ini 🎶🎵

Gimana merdu bukan? Satu diantara alunan SAPE’ Music yang dimainkan oleh Alena Murang ini memang membuat para pendengarnya seolah ingin menari lebut sambil membayangkan alam. Apalagi diiringi dengan suara percikan air mengalir dan kicauan burung di tengah hutan, aahhhh damai sekali.

Alat musik SAPE’ memang berasal dari alam, terbuat dari batang kayu Pohon Adau, dimana pohon ini banyak tumbuh di hutan Borneo (Kalimantan). Pembuatannya pun masih tradisional, satu Pohon Adau hanya dapat membuat satu buah SAPE’.

Proses Pembuatan Alat Musik SAPE’

Pohon yang dipahat menyerupai sampan dan diukir dengan motif yang khas lalu dipasang senarnya.

SAPE’ Class by PUSAK di Workshop RWMF 2022

Selama ini saya pribadi hanya sering mendengarkan dan menonton musisi yang bermain SAPE’ saja, baik itu saat ada kegiatan gawai, penampilan persembahan selamat datang, hingga di restoran/hotel yang punya stand khusus untuk menyambut tamu.

Tentu sudah sejak lama saya penarasan untuk ingin tahu lebih dalam dan berlajar memainkannya.

Beruntung saat mengunjungi acara di Rainforest World Music Festival 2022 saya berkesempatan untuk ikut kelas SAPE’ pada workshop bersama PUSAK (Persatuan Anak Seni Sape Kuching).

Sebuah pengalaman yang tak terlupakan, diajari langsung cara memainkannya. Sulit tidak? Nah, ini tergantung pribadi masih-masing, karena kemampuan mengiat dan proses belajar setiap orang berbeda-beda.

Karena yang dipelajari adalah musik dasar tentu masih terbilang cukup mudah bagi saya yang memang tidak punya pengalaman di dunia musik. Maklum, selama ini saya hanya menikmatinya saja, hehe. Terakhir pegang alat musik sepertinya waktu SMP itupun pianika sama seruling 🙈. Etapi pas SMA pernah coba main gitar ding.

SAPE’ Class by PUSAK (Persatuan Anak Seni SAPE’ Kuching)
Peserta Workshop SAPE’ Class by PUSAK

Tapiiii nih yaa, kalau sudah dapat soul-nya itu loh langsung ingin memainkan terus gak pengen berhenti. Tanpa terasa kegiatan belajar di SAPE’ Class by PUSAK berakhir karena harus gantingan khusus anak-anak hehe.

SAPE’ Performance di Rainforest World Music Festival 2022

It’s okay belajar SAPE’nya selesai, karena selama Rainforest World Music Festival juga banyak performance yang menampilkan kehebatannya memainkan alat musik SAPE’ yang membuat kita terkagum-kagum.

Beberapa diantaranya seperti SAPE’ Gathering, yaitu berkumpulnya para musisi SAPE’ yang melakukan kolaborasi dalam satu panggung. Kemudian penampilan dari Jerry Kamit & Friends, Mathew Ngau Jau & Salomon Gau, AT ADAU, hingga Alena Murang bersama Nikita Sarna (musisi SAPE’ berumur 11 tahun) pada malam FINALE.

SAPE’ Gathering
Mathew Ngau Jau & Salomon Gau
Alena Murang FINALE

Sebagai anak Kalimantan, saya bangga sih sekarang SAPE’ sudah semakin terkenal dan mendunia.

Tentu dengan adanya event internasional seperti RWMF (Rainforest World Music Festival) ini dapat terus membuat SAPE’ tetap terpelihara, terus berkembang dan meningkatkan kesaradan masyarakat bahwa budaya harus terus dilestarikan, sehingga alunan merdunya dapat didengarkan oleh anak cucu kita kelak.

Apakah kamu juga tertarik dengan alat musik SAPE’, ingin belajar atau menjadi musisinya juga? Oh tentu saja bisa, saya yakin siapa saja bisa memainkan alat musik ini asalkan bersungguh-sungguh.

Semoga artikel ini bermanfaat ❤️

Perjalanan ini adalah undangan media trip dari Sarawak Tourism Board dalam rangkaian Rainforest World Music Festival 2022. Saya dan teman-teman travel blogger mengeksplor beberapa tempat wisata di Sarawak, Malaysia.
#RWMF2022 #MoreToDiscover #JourneyAwaits

Share this post:

17 thoughts on “Belajar Main Alat Musik SAPE’ di RWMF 2022

  1. duh aq ketinggalan banget, jujur aq baru liat Sape’ di postingan kak Siti ini. cara memainkannya seperti gitar ya dan kalo dengerin suaranya berasa seperti sedang ada di alam yang asri

  2. Ternyata enak juga musik dari SAPE’ ini ya mbak. Hehehe.. bener banget tuh aku cuma liat alat musik ini dulu di buku IPS dan keterampilan

  3. Ngelihat ini tuh seneng banget. Mengingatkan saya saat masih di Kalimantan. Lah iya kenapa di sekolah muatan lokalnya malah nggak diajarin mainan musik tradisional ya.. padahal keren kan kalo anak muda bisa mainan alat musik tradisional

  4. Saya setuju banget kalau budaya kita itu harus terus dilestarikan, termasuk permainan alat musik tradisional Sape ini. Semoga alunan merdunya Sape masih dapat didengarkan oleh anak cucu kita kelak ya. Aamiin …

  5. Seneng banget kalo kekayaan budaya diperkenalkan kepada dunia seperti ini.

    Semoga dgn mulai diperkenalkan Sape ini, industri kecil seperti kuliner dan wisata lokal di Kalimantan makin dikenal dunia juga.

  6. Huwaaa belajar sape’ pasti seru ya kak Siti. Aku ingetnya ini sape’ di pelajaran kesenian pas sekolah, terus muncul dong di klip Wonderland Indonesia-nya Allfy Rev. Keren festival musiknya!

  7. Seru banget yaa belajar alat musik Sape` ini, kalau aku pasti perlu waktu lama untuk belajarnya, hahaha.

  8. keren ya dari batang pohon bisa jadi alat musik, wah saya nol banget deh pengetahuan musik. Sape aja baru tau dari artikel ini mba

  9. Aih senangnya bisa ikut agenda seperti ini
    Selain menyenangkan raga, juga menyenangkan wawasan dan hati
    Main seperti ini jarang jarang lho ada yang mau dari bangsa sendiri

  10. Indah sekali suara alat musik SAPE’ Music.
    Jadi ingat kalau pernah diaransemen dengan paduan musik alam. Sungguh serasa menyatu dan memanggil sebuah rasa yang bernama kedamaian dan persatuan. Musik memang paling bisa membuat kita bersatu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *